Apa salahnya menari seksi?

Penyokong Perlindungan Belia dalam Tarian. Foto milik YPAD. Penyokong Perlindungan Belia dalam Tarian. Foto milik YPAD.

Ada yang menyebutnya spunk and sass. Ada yang menyebutnya hiper-seksualisasi. Perbahasan mengenai kesesuaian usia dalam koreografi pelajar telah menjadi topik hangat selama bertahun-tahun. Dan walaupun selepas semua perbahasan dan pertahanan, tidak banyak yang berubah dalam industri ini.

Jadi, mungkin sudah tiba masanya untuk berfikir dan mempertimbangkan. Adakah benar-benar masalah bagi seorang kanak-kanak berusia tujuh tahun untuk menari dengan 'Run The World' Beyoncé yang belum dipotong? Adakah benar-benar menyakitkan bagi seorang kanak-kanak berusia 10 tahun untuk memusingkannya ke atas pentas dan belajar bagaimana memakai wajah bibir ikan yang sejuk untuk kepentingan orang ramai? Sekiranya guru, koreografer, ibu bapa dan juga penari muda sendiri menganggap idea-idea ini 'menyeronokkan', apa masalahnya?

Leslie Scott di sebuah pameran. Foto milik YPAD.

Leslie Scott di sebuah pameran. Foto milik YPAD.



Sebagai sebahagian daripada siri baru yang ingin menangani beberapa persoalan sukar yang mempengaruhi industri tarian, Dance Informa telah bekerjasama dengan organisasi nirlaba pendidik tarian Leslie Scott Penyokong Perlindungan Belia dalam Tarian (YPAD). Mengenai penyelidikan awal mengenai idea menari seksi, Panel Penasihat YPAD dan komuniti ahli global mempunyai banyak idea untuk dikongsi.

Mendefinisikan Tarian Seksual

Sebelum kita dapat mempertimbangkan akibat dari hiper-seksualisasi dari pelbagai perspektif, perlu meluangkan masa untuk menentukan apa yang ada dengan pakar seperti Dr. Tomi-Ann Roberts.

Roberts, PhD, adalah profesor dan ketua Jabatan Psikologi di Colorado College. Penyelidikannya memfokuskan pada akibat psikologi seksualisasi dan objektifikasi kanak-kanak perempuan dan wanita.

Roberts memberitahu Dance Informa, 'Tarian seksual menjadikan penari berada dalam' hubungan 'yang unik kepada penonton. Daripada penari yang diserap dalam 'jalan cerita' tarian, dia menunjukkan tubuh dan pergerakan tubuh kepada penonton sedemikian rupa sehingga penonton terpaksa melihat pergerakan itu sebagai undangan untuk seksualiti. '

Roberts menjelaskan bahawa 'pelawaan seksualiti' ini dicapai oleh sejumlah hal, yang menyenaraikan: 'gerakan itu sendiri, lirik muzik, tetapi terutama oleh penari yang melakukan semacam kontak mata dengan penonton yang tidak berbeza. Ia mengatakan, 'Saya melihat anda melihat saya menggerakkan badan saya secara seksual.' '

noah j. ricketts

Dari Perspektif Ahli Psikologi

Roberts menjelaskan apa yang telah diajarkan oleh penelitian dan pengalamannya terhadap tarian seksual: 'Masalahnya adalah bahawa hal ini menunjukkan tubuh penari. Pergerakan dan badannya kini terpisah dari orang itu, penari. Apabila kita memperjuangkan manusia lain, kita memperlakukan mereka seperti benda, atau alat untuk keuntungan kita sendiri, berbanding dengan manusia dengan kemampuan untuk bertindak bebas dan membuat keputusan sendiri. '

Dia melanjutkan, 'Apabila studio dan konvensyen menghasilkan wang dari tarian seksual kanak-kanak, ketika penonton bertepuk tangan paling kuat untuk tarian seperti itu, atau ketika video YouTube anak-anak berlatih atau melakukan tarian yang sangat seksual memperoleh tontonan dan suka yang paling banyak, maka tubuh anak-anak ini menjadi terpakai. '

Ketika ditanya secara khusus apa akibatnya bagi anak-anak dan remaja yang diperlakukan dengan cara ini, Roberts mengatakan bahawa mereka datang untuk 'memperbesar-besarkan diri, atau menginternalisasikan pandangan tentang tubuh mereka sendiri yang berasal dari perspektif orang luar.'

Dia menjelaskan, “Mereka merasa tubuh mereka bukan milik mereka melainkan‘ milik ’orang lain. Ini boleh menjadikan mereka lebih mudah diserang. Kanak-kanak boleh mula melihat diri mereka sebagai objek, hanya dihargai dan dihargai untuk penampilan seksi mereka, berbanding dengan kecekapan, latihan dan kemahiran mereka. '

Juga mengenai apa yang dialami oleh orang dewasa yang menyaksikan tarian bergerak ini. Dia mengatakan kajian menunjukkan bahawa mereka mulai 'mengaitkan anak-anak secara tidak sadar dengan seksualiti', dan juga melihat anak-anak yang diseksualisasi sebagai 'kurang kompeten, dan kurang layak untuk menjadi perhatian moral kita.'

Penyokong Perlindungan Belia dalam Tarian. Foto milik YPAD.

Penyokong Perlindungan Belia dalam Tarian. Foto milik YPAD.

studio tarian bateri

Sebagai kesimpulan, Roberts bersuara, “Ketika ekspresi seksualiti bersifat satu arah, seperti halnya dalam pertunjukan tarian (dirancang untuk penonton atau hakim untuk melihat dan menilai), maka‘ ekspresi ’seksualiti tidak bersama atau konsensual. Ungkapan itu hanya untuk kesenangan orang lain. Apabila anak-anak yang sangat kecil 'melakukan' seksualiti dengan cara ini, maka mereka mengetahui bahawa tubuh mereka dimiliki oleh orang lain, bukan pada diri mereka sendiri. Sebaliknya, seksualiti yang sihat adalah mengenai persetujuan, kesenangan bersama, dan eksplorasi diri. '

Dari Perspektif Guru

Guru, hakim dan penari lama Kaelyn Gray menyatakan bahawa dia pernah menganggap kesesuaian usia benar-benar masalah.

Dia berkongsi, 'Pekerjaan saya pada masa itu sangat tipis, dan saya tersinggung sepenuhnya pada kali pertama pemilik studio mengadu tentang rutin saya di sebuah pertandingan. Saya sangat kesal kerana 'kebebasan seni' saya dianggap tidak sesuai, dan memberi tanda bahawa wanita itu sangat konservatif. saya telah sifar pendidikan mengenai kesan muzik dan pergerakan jangka pendek dan jangka panjang, perubahan kognitif yang berlaku, hubungan imej badan / harga diri dalam hal kostum… Saya hanya tidak berpendidikan. Dan saya selalu berkata, 'Bagaimana anda dapat mengetahui perkara yang tidak anda ketahui ?!' '

Mengingat kembali masa ini, Gray melanjutkan, “Ego saya yang berusia 20-an dibelai ketika para penari meniru Saya , sebagai wanita meneroka seksualiti saya yang sihat, dan tidak pernah terfikir mereka . Bagaimana mereka merasa melakukan pergerakan saya? Adakah mereka tidak selesa? Adakah mereka memahami liriknya? Adakah mereka juga menyambung cerita? Bagaimana mereka ... mereka remaja! Ia sangat berkaitan Saya , dan membuktikan saya sendiri , dan tidak menggali jauh ke dalam lapisan apa hubungan sebenarnya dengan fikiran / tubuh / jiwa anda ketika seseorang menari. '

Dia menambah, 'Maju cepat satu dekad - wow. Kita hidup dalam masa yang berbeza. Muzik adalah 99 peratus mengenai seks, memperlakukan wanita seperti objek, memuliakan dadah dan alkohol, dan sebagainya. Gabungkan dengan selera makan yang tidak memuaskan yang dimiliki oleh belia kita untuk media sosial, video, YouTube, Instagram, dan itu adalah resipi wabak yang sedang berlaku sekarang . Hati saya terharu melihat para penari muda yang meniru bahan meniru yang jelas dimaksudkan untuk orang dewasa, mengetuknya dan menamparnya di YouTube atau Twitter untuk dilihat oleh semua orang. '

Leslie Scott menerajui YPAD. Foto milik YPAD.

Leslie Scott menerajui YPAD. Foto milik YPAD.

Kebangkitannya terhadap isu hiper-seksualisasi dan bahkan penderaan seksual dalam industri tarian akhirnya membawanya ke YPAD. Sekarang Ahli Panel Penasihat YPAD, Gray mengatakan, 'Saya tertarik ke YPAD dengan kekuatan yang saya tahu bahawa sebahagian daripada tujuan saya dalam hidup adalah untuk membantu membuat perbezaan dalam menjaga anak-anak selamat dan sihat dalam industri tarian.'

Dia meneruskan, “Melalui banyak kajian dari panel pendidik dan psikologi kami yang luar biasa, saya benar-benar tercerahkan tentang bahaya sebenar yang ditimbulkan oleh anak-anak kita ketika kita tidak bertanggungjawab dengan koreografi, muzik dan kostum kita. Saya suka fakta, saya adalah penyokong berdasarkan fakta, dan ketika statistik menatap saya secara langsung, tidak ada persoalan. Kami mengalami wabak berbahaya yang semakin meningkat, dan kami sebagai pendidik memerlukan pendidikan, memerlukan organisasi ini dan perlu membuang ego kami untuk sekejap dan hanya mendengar… Secara sederhana, ketika anda menjalankan perniagaan anak-anak, kebebasan seni 'mengambil tempat duduk belakang. '

Dari Perspektif Hakim

Dikenal sebagai penghibur, guru dan koreografer yang bersemangat, Dana Wilson juga merupakan hakim untuk beberapa pertandingan tarian utama. Mengenai masalah hiper-seksualisasi ini, dia bukan pemula, mengakui, 'Pertama kali saya mengalami seksisasi yang dikenakan pada penari, saya adalah penari yang dikenakan.'

Wilson berkongsi, 'Saya membesarkan anak pesaing, dan saya masih ingat dengan menari-nari dengan lagu-lagu seperti 'Hot Thing' oleh Putera dan 'Mungkin' oleh Toni Braxton. Saya ingat berfikir, 'Wah, ini dia! Saya benar-benar dewasa sekarang! Saya dapat melakukan tarian seksi ini seperti gadis-gadis yang lebih tua! 'Saya menyukainya, mereplikasi idea' seksi 'dengan kemampuan terbaik saya. '

Wilson menjelaskan, bagaimanapun, bahawa dari perspektifnya, masalah seksualisasi hari ini bukanlah masalah kesihatan mental atau emosi tetapi sebaliknya privasi dan keselamatan. Pada pendapatnya, masalah sebenarnya adalah dengan penari muda secara terbuka menyiarkan kandungan yang menjurus ke dalam talian.

Dia dengan jujur ​​berkongsi, 'Sekarang saya sudah dewasa, saya menganggap diri saya orang dewasa yang disesuaikan dengan hubungan yang sihat dengan seksualiti saya. Saya tidak dapat mengatakan bahawa koreografi, lagu atau kostum yang tidak sesuai secara subyektif memberi kesan tidak sihat pada hidup saya. Saya boleh katakan, dengan peningkatan populariti YouTube dan platform sosial lain, orang muda di luar sana menari dengan lagu-lagu seperti 'Hot Thing' atau 'Maybe' (atau 'I Don't Give a F * ck' oleh Nicki Minaj) , memilikinya, menarik perhatian… dan bukti mereka ada di internet untuk dilihat oleh semua orang (dan memuji atau mengkritik). Sama ada saya menonton Terhadap atau membalik suapan Instagram saya, saya melihat penari muda melakukan pergerakan yang matang dan sugestif untuk lagu-lagu pop yang sama. Industri kita mungkin tidak kurang sihat daripada ketika saya membesar, tetapi mengenai masalah privasi sahaja, saya menganggapnya sebagai perkara yang betul kurang selamat . '

Mengenai menilai rutin pertandingan, Wilson mengatakan, 'Jika saya mendapati bahawa niat penari, pilihan muzik dan kostumnya tidak sesuai, maka saya akan membuang mata. Sistem tiga pemogokan semacam itu akan mempengaruhi skor, tetapi saya sangat suka menjadikan kemahiran penari sebagai titik utama penilaian kami. '

Ketika ditanya bagaimana konvensyen dan pertandingan dapat mulai meningkatkan kesesuaian usia, Wilson mengatakan bahawa ini adalah masalah yang sukar dan sensitif.

tina landon berkahwin
Foto milik YPAD.

Foto milik YPAD.

'Akan sangat mudah jika pendidik dan pengadil tarian dapat menetapkan rubrik kolektif dan objektif untuk apa yang 'sesuai', tetapi tarian adalah bentuk seni subjektif dan bahkan kata 'sesuai' adalah subjektif, sehingga tidak akan begitu sederhana , ”Wilson menghuraikan. 'Saran terbaik saya ialah kita mendorong bahan yang sihat dan sesuai dengan usia bukan hanya dengan memberi penghargaan kepada para penari muda untuk melakukannya tetapi dengan membuat dan memberi penghargaan kepada karya yang menarik bagi semua peringkat usia, sebagai orang dewasa! Semasa kecil, saya ingin ‘menari seksi’ kerana itulah yang dilakukan oleh gadis-gadis yang lebih tua, dan saya rasa itu adalah semula jadi. Mungkin jika kita (gadis-gadis yang lebih tua) memberikan alternatif, itulah yang diharapkan oleh penari muda kita. '

Melangkah ke hadapan, Wilson berharap pertandingan dan konvensyen tarian akan terus memandang serius masalah seksualisasi. Dia menyimpulkan, 'Saya ingin melihat sistem yang memberi penghargaan kepada niat baik dan semangat di sebalik pergerakan.'

Dari Perspektif Penari Hip-Hop Lelaki

B-boy dan pemilik studio, Ray Owens adalah anggota Lembaga Pengarah YPAD. Setelah juga menjadi guru sekolah menengah selama 18 tahun, dia sangat berpengalaman dengan remaja dan budaya remaja. Dia sangat meminati isu hiper-seksualisasi dan percaya kesan negatifnya 'tidak terhingga'.

Owens memberitahu Dance Informa, “Tarian seksual pertama kali dimulakan dengan muzik. Lirik yang bernas sering menimbulkan pergerakan seksual. Ini menampakkan dirinya bukan hanya memperbetulkan koreografi, tetapi juga penggambaran watak dominan atau tunduk. Tarian jenis ini tidak terhad hanya untuk memperagakan penari wanita tetapi juga lelaki. '

Mengenai mengapa dia menganggap ini adalah masalah besar, dia berkata, “Setiap individu akan bereaksi berbeza kerana banyak faktor seperti bimbingan ibu bapa, harga diri, imej badan dan peranan seks masyarakat, untuk menyebut beberapa perkara. Ini akhirnya akan mengaitkan kepuasan diri dengan menguasai pergerakan seksual. Apa yang mendapat perhatian paling banyak di media sosial? Televisyen? Wayang? Dalam sekolah? Di kelas tarian? Atas pentas? Dan akhirnya, dalam industri? Tanpa mengira usia, jantina atau jantina, watak seksi, yang memerlukan latihan tarian, teknik atau musikal minimum, mendapat perhatian paling banyak, 'suka', tepuk tangan dan akhirnya, wang. Saya telah melihat ini mengakibatkan gangguan makan, dysmorphia badan dan kemurungan. Semakin lama, pergerakan jenis ini memberi kesan negatif kepada para penari saya yang bertanding. '

Dia melanjutkan, 'Penari adalah atlet dan berlatih seperti itu, dan oleh itu, kerana mereka menganggap' keseksian 'sebagai gaya atau teknik, sifat kompetitif mereka sebagai atlet mendorong mereka untuk menang - untuk menjadi yang terbaik. Selalunya menang atau menjadi kaedah terbaik untuk meningkatkan pergerakan seksual, bukannya pergerakan asas. Kemudian keseksian disahkan apabila rutinitas yang terlalu seksual yang tidak mempunyai nilai seni yang sebenar dan teknik menari memenangi tempat teratas dalam pertandingan tarian. '

Bagaimana Owens memerangi ini dengan para penari? Sederhana: 'Saya melatih para penari saya untuk tidak pernah mengorbankan seni daripada seni buatan.'

Ketika ditanya bagaimana dia berusaha mempengaruhi orang lain untuk mencegah seksualisasi yang tidak sihat, dia menjawab semua itu mengenai penglibatan dan pendidikan orang lain. Dia juga mengatakan sebagai pemilik studio, seseorang harus memperhatikan masalah dan kemudian 'harus mengembangkan pasukan yang memperkuat pesan dan pengalaman.'

menari bersendirian bersama

Akhirnya, Dari Perspektif Psikologi Lain

Mungkin alasan yang paling biasa ketika menyokong tarian 'seksi' untuk penari muda, terutama penari remaja, adalah bahawa ini adalah lanjutan semula jadi mereka meneroka sensual mereka. Mengenai hal ini, ahli psikologi remaja veteran, bekas penari dan Anggota Panel Penasihat / Persijilan YPAD yang berpengaruh Dr. Christina Donaldson menimbang. Dia segera membezakan antara hiper-seksualisasi dan ekspresi diri seksualiti.

Foto milik YPAD.

Foto milik YPAD.

'Seksualisasi dalam tarian menghalangi remaja dalam penemuan dirinya mengenai identiti seksual mereka kerana identiti seksual ditumpangkan pada mereka,' jelasnya. “Dari satu segi, identiti seksual mereka dimandatkan dan bukannya dicari sendiri. Perbezaan antara tarian seksual dengan eksplorasi diri adalah di mana konsep identiti seksual berasal. Dalam tarian seksual, seringkali dikenakan kepada mereka oleh tokoh berwenang (mis. Seorang guru tarian atau hakim tarian dalam pertandingan) tidak seperti eksplorasi diri di mana remaja menggunakan idea mereka sendiri. '

Dia melanjutkan, “Ketika remaja menari secara seksual, mereka belajar bahwa mereka adalah makhluk seksual dan mendapatkan perhatian atas kemampuan mereka untuk melakukan tarian-tarian itu, yang kemudian terikat pada identiti dan konsep diri mereka. Semakin banyak perhatian mereka menari dengan cara itu, semakin mereka akan terus terlibat dalam tingkah laku itu. Apabila mereka semakin tua, mereka mula melihat diri mereka dan tubuh mereka sebagai objek dan tidak mempunyai rasa identiti yang tersemat. Ini mengakibatkan ketidakseimbangan dalam pengembangan identiti. Mereka tertarik pada perhatian yang mereka terima, gambar yang mereka lihat, dan mulai membuat perkaitan dengan siapa mereka harus diterima dan yang mendorong pengembangan identiti lebih daripada dunia penemuan diri mereka sendiri. '

Dr Donaldson memberi amaran mengenai kesan berbahaya ini - mengingatkan kerjanya dengan penari, atlet dan model yang kemudiannya harus mendapatkan rawatan untuk gangguan makan, kegelisahan, kemurungan, pemaksaan obsesi, masalah hubungan dan gangguan kesihatan mental yang lain. 'Tema yang menggarisbawahi dalam bekerja dengan individu-individu ini adalah membantu mereka keluar dari rasa diri yang sempurna, didorong oleh luaran yang dipaksakan kepada mereka, dan membantu mereka untuk mengetahui perasaan mereka sendiri,' katanya. 'Sebilangan besar masa, identiti seksual mereka tidak ada dan mereka takut mengembangkannya kerana mereka telah menerima terlalu banyak perhatian bahawa badan mereka menjadi objek yang mereka tidak tahu bagaimana berada di dalam badan mereka. Rasa identiti mereka menjadi badan (seperti apa, apa yang dilakukannya) dan mereka berusaha sedaya upaya untuk mencuba dan mengawal tubuh mereka kerana itulah satu-satunya rasa identiti mereka. Kerja terapi yang akhirnya kita lakukan adalah mengajar mereka bahawa berada di dalam badan mereka selamat dan membantu mereka untuk mengembangkan dunia identiti dan konsep diri dalaman mereka. '

Dia sangat mendesak agar industri tarian memerangi seksisasi dan sebaliknya mendorong penemuan diri yang sihat - untuk kebaikan semua yang terlibat. Walaupun dia menawarkan banyak nasihat, cadangan pertama dan utamanya adalah untuk lebih peka.

'Ketahuilah kisah apa yang anda sampaikan kepada penari anda dan juga kisah apa yang disampaikan oleh penari anda kepada penonton,' dia menyimpulkan. 'Perhatikan apa yang anda perkuat.'

Ketahui lebih lanjut mengenai YPAD dan kempen barunya #AgeAppr مناسبIsNoLongerVague di www.ypad4change.org .

Oleh Chelsea Thomas dari Tarian Memaklumkan.

Berkongsi ini:

Persatuan Psikologi Amerika , Beyonce , Christina Donaldson , Kolej Colorado , Akibat dan Penentangan , Dana Wilson , kesejahteraan penari , Denise Beadle , Destynee Witzel , Christina Donaldson , Dr. Tomi-Ann Roberts , hiper-seksualisasi , Kaelyn Grey , Leslie Scott , Maddy Beadle , Nicki Minaj , Putera , Psikologi Wanita Suku Tahunan , Ray Owens , Seksualisasi Gadis dan Gadis: Sebab , Tomi-Ann Roberts , Toni Braxton , Penyokong Perlindungan Belia dalam Tarian , YPAD

disyorkan untuk anda

Disyorkan