• Utama
  • Ulasan
  • Kebenaran, keindahan, kebebasan, cinta, dan jangan lupa Rouge

Kebenaran, keindahan, kebebasan, cinta, dan jangan lupa Rouge

Jacqueline B. Arnold, Robyn Hurder, Holly James dan Jeigh Madjus di Jacqueline B. Arnold, Robyn Hurder, Holly James dan Jeigh Madjus dalam 'Moulin Rouge! The Musical '. Foto oleh Matthew Murphy.

Teater Al Hirschfeld, New York, NY.
1 Ogos 2019.

Moulin Rouge! Muzikal dibuka di Panggung Al Hirschfeld pada 25 Julai. Diarahkan oleh Alex Timbers dengan koreografi oleh Sonya Tayeh dan dibintangi oleh Aaron Tveit dan Karen Olivo, muzikal itu adalah penyesuaian panggung filem 2001, kilang merah .

Sebelum pertunjukan bermula, penonton terpikat dengan set yang menarik. Panggung itu dibingkai oleh cincin hati yang nyaris tak terhingga dengan teks merah neon 'Moulin Rouge' yang menggantung di seberang itu, dan di balkoni kita melihat kincir angin yang berkilauan dan gajah biru yang bersinar (tidak nyata, tetapi cukup besar). Ketika orang terus duduk (yang merupakan proses yang panjang kerana setiap orang mempunyai telefon mereka untuk mengambil gambar), tokoh-tokoh burles meluncur ke ruang dengan udara tarikan seks yang tidak acuh, berjaya merangkul teater dengan suasana kelab malam yang menggantung di udara sepanjang perjalanan kedua-dua perbuatan itu.



tarian kedudukan pertama
Syarikat

Syarikat ‘Moulin Rouge! The Muzikal ’. Foto oleh Matthew Murphy.

Saya terpesona sejak awal dengan pemikiran, 'Ini cukup menyakitkan untuk Broadway ...' Dan saya menyukainya! Bercakap tentang keinginan duniawi, pemandangan jaring ikan dan tali leher, dan pelakon yang beragam yang menampilkan semua bentuk dan ukuran membantu membawa pelbagai ragam pertunjukan yang sama sekali tidak berbeza dengan pemandangan alternatif / aneh di Brooklyn dengan para pemain udara dan ratu seret.

Pelakonnya sangat besar dari segi bakat dan jumlahnya. Protagonis penulis lagu Tveit, Christian, memiliki kendali penuh terhadap setiap nuansa suaranya, dan penampilannya terasa benar-benar tulen walaupun melalui pelbagai emosi (ingin tahu, cinta, pendendam, penderitaan). Rakan sejawatnya, Olivo, yang bermain sebagai Satine - ratu kelab - sesuai dengan rentang dan kawalan vokalnya yang luar biasa, dan merupakan wanita memerintah yang berapi-api yang anda harapkan setelah dia diperlihatkan oleh pemain lain.

Satine memberikan Beyoncé untuk mendapatkan uangnya dalam perenderan 'Single Ladies' (yang merangkumi rujukan koreografi pada video muzik), dan pintu masuknya yang besar dari siling teater ke 'Diamonds are Forever' (sesuai diikuti oleh 'Diamonds are Girl's Best Friend ”) sama hebatnya dengan kedatangan mereka. Walaupun mempunyai bakat tiga ancaman yang tidak dapat dipertikaikan, kadang-kadang reaksi dia terasa berlebihan, dan saya tidak percaya bahawa dia cinta dengan Christian tidak ada kimia yang jelas. Dan terus terang, kerana kepantasan watak-watak yang diperlukan untuk jatuh cinta mengikut muzikal, saya tidak pasti kita boleh menyalahkan Olivo sepenuhnya. Dalam konteks jalan cerita yang sangat masuk akal, kisah cinta itu terasa agak tidak realistik.

Walaupun kisah cinta mungkin ada kekurangannya, Moulin Rouge! Muzikal lebih daripada menebus mereka dengan runut bunyi yang cemerlang. Lagu-lagu dari filem itu termasuk 'Lady Marmalade' (jelas), 'El Tango de Roxanne' dan 'Come What May' (dengan teguran yang sangat menggembirakan pada akhir Akta 2), tetapi klasik pop lain mencuri pertunjukan. Banyak generasi muzik dipersembahkan, yang menjadikan soundtrack dapat diterima oleh semua penonton, ini sudah pasti merupakan keputusan perniagaan yang bijak dan mungkin merupakan pilihan artistik yang selari dengan semua tahun Moulin Rouge yang sebenar dalam perniagaan.

keheningan
Syarikat

Syarikat ‘Moulin Rouge! The Muzikal ’. Foto oleh Matthew Murphy.

Dengan permulaan setiap lagu yang ditempatkan dengan lancar, orang ramai ketawa dan teruja mendengar apa mashup baru di kedai. Saya tertanya-tanya apakah Adele pernah berfikir 'Rolling in the Deep' akan digunakan sebagai lagu balas dendam di Broadway atau jika Walk the Moon menulis 'Shut Up and Dance' dengan mempertimbangkan nombor teater muzikal. (Mungkin tidak, walaupun saya berharap para seniman ini meraih keuntungan wang dengan disertakan dalam pertunjukan.) Sorotan soundtrack lain termasuk 'We Are Young' by Fun, 'Bad Romance' oleh Lady Gaga (yang mempunyai bakat koreografi Tayeh yang kita semua tahu dan cinta) dan, paling senang dikenang, 'Firework' oleh Katy Perry, dinyanyikan oleh Olivo dengan semangat yang mengalir di matanya menjelang akhir lagu.

Sorotan utama lain adalah perwakilan mendalam mengenai bohemia vs bangsawan. Pada satu ketika, pemilik kelab (yang walaupun 'kelas bawah' mempunyai perbendaharaan kata terbaik dari mana-mana orang dalam rancangan itu) memecah tembok keempat dan membuat lelucon mengenai lokasi tempat duduk penonton (iaitu orkestra vs mezanin ) untuk mengejar klasikisme yang tidak dapat dielakkan yang ada dalam masyarakat. Duke memakai tanda dolar di lengan bajunya sangat bertentangan dengan kepribadian Toulouse terhadap seniman miskin dan bersemangat yang selalu memuji kemiskinan. (Terdapat juga banyak perincian meta dalam pertunjukan seperti segitiga cinta-meta, kostum meta dan sebagainya, tetapi saya tidak akan membosankan anda dengan perinciannya.) Salah satu baris yang paling kuat diucapkan oleh Tolouse kepada Duke: 'Saya seorang seniman, Anda harus gempa pada saat itu,' dan dilengkapi dengan idea bahawa seni dapat menjadikan seseorang kekal abadi. Bukan kesan terburuk untuk menjauhi pertunjukan jika anda bertanya kepada saya.

whelans atlanta

Dengan pergeseran dinamik yang melimpah, satu set yang seolah-olah menentang semua logik dengan cara yang terbaik, dan moraliti, budaya kontra yang menyentuh hati, Moulin Rouge! Muzikal betul-betul apa yang diperlukan oleh Broadway. Masukkan dunia jaring ikan dan payet, cinta sejati dan patah hati, meta-komen mengenai apa yang dunia kita dan mungkin selalu rindukan.

Oleh Charly Santagado dari Tarian Memaklumkan.

Berkongsi ini:

Aaron Tveit , Teater Al Hirschfeld , Alex Timbers , Broadway , tinjauan tarian , Karen Olivo , kilang merah , Moulin Rouge! Muzikal , Muzikal , teater muzikal , mengkaji semula , Ulasan , Sonya Tayeh

disyorkan untuk anda

Disyorkan