Rasa harapan: Atlanta Ballet dalam 'Firebird'

Jacob Bush dan Rachel Van Buskirk di Jacob Bush dan Rachel Van Buskirk dalam 'Petit Mort'. Foto oleh Kim Kenney.

Pusat Seni Pertunjukan Tenaga Cobb, Atlanta, Georgia.
14 April 2017.

Pada malam Jumaat, 14 Aprilika, Atlanta Ballet dipersembahkan Burung Bomba , tagihan tiga kali ganda yang menampilkan George Balanchine Allegro Brilliante , Jiří Kylián's Sedikit mati , dan Yuri Possokhov's Burung Bomba di Pusat Tenaga Cobb di Atlanta, Georgia.

Bahagian pertama malam itu adalah Balanchine's Allegro Cemerlang , dengan ahli syarikat Jackie Nash dan Jacob Bush dalam peranan utama. Perkataan 'الزام' bermaksud 'pada tempo cepat', dan jelas mengapa Balanchine terinspirasi untuk menamakan karya ini dengan tempo muzik yang cepat dan sulit, gerakan cepat dalam pikiran. Allegro adalah karya klasik Balanchine, dengan banyak lompatan dan gerak kaki yang rumit, dan ditari dengan gemilang oleh Nash dan Bush serta lapan anggota syarikat itu.



Jackie Nash dan Jacob Bush masuk

Jackie Nash dan Jacob Bush dalam ‘Allegro Brilliante’. Foto oleh Kim Kenney.

Allegro ringan dan lapang, dan penuh semangat dan senyuman. Saya menghargai persembahan gembira para penari. Untuk mata yang tidak terlatih, potongan Balanchine (dan banyak lagi potongan Balanchine lain) dapat kelihatan 'mudah' kerana sifat latar belakang, kostum yang sederhana dan kurangnya penceritaan dalam koreografi. Tetapi ahli syarikat Atlanta Ballet berkembang dalam jumlah ini dan meninggalkan saya dengan rasa persahabatan dan kegembiraan.

Bahagian kedua untuk naik panggung adalah salah satu karya Kylián kegemaran saya, Sedikit mati , bermaksud 'kematian kecil'. Awalnya koreografer untuk Nederlands Dans Theatre oleh Kylián pada tahun 1991, Sedikit mati menampilkan kerajang pagar (pedang), alat peraga yang merupakan potongan pakaian pada kastor yang digunakan oleh enam penari wanita dalam koreografi, dan pasangan cantik yang mendorong batas peranan gender.

Sedikit mati bermula dalam diam dengan enam penari lelaki mengimbangi kerajang pagar di satu jari, sementara enam penari wanita berada di belakang gaun prop di atas bayang-bayang untuk mengatur suasana potongan itu. Terdapat beberapa langkah salah oleh para penari semasa penulisan ini, yang hampir selalu diharapkan ketika alat peraga terlibat. Sebagai contoh, kerajang hampir dijatuhkan, tetapi pulih dengan anggun, dan seorang penari wanita menjatuhkan gaun penyangga ketika seharusnya ada jeda dalam koreografi, tetapi kebanyakan penonton menganggapnya seharusnya berlaku, jadi tidak ada kejutan atau bahaya sudah selesai.

Francesca Loi di

Francesca Loi dalam ‘Firebird’. Foto oleh Kim Kenney.

Potongan itu kemudian beralih dari bahagian ensemble pembukaan ke bahagian yang lebih intim dengan empat duet pendek. Selain pasangan pertama, saya mendapati bahawa terdapat kekurangan hubungan dengan perkongsian. Gandingan beberapa penari agak pelik bagi saya - ketinggian dan kualiti pergerakan pasangan tidak dapat dilakukan dengan cara yang menyukarkan saya untuk fokus pada koreografi. Akan tetapi, ada saat-saat indah, bentuk dan gambar yang dipaparkan di seluruh karya itu. Secara keseluruhan, ada rasa nafas umpan, yang sesuai dengan suasana potongan, tetapi saya kecewa merasakan ada sedikit komitmen dari beberapa penari.

Petikan ketiga dan terakhir pada malam itu adalah karya klasik Possokhov, dan tajuk utama rancangan itu, Burung Bomba . Reka bentuk set oleh Yuri Zhukov sepertinya dibuat secara langsung dari ilustrasi cerita rakyat Rusia yang mempunyai nuansa sederhana, suka bermain dan muda.

Jackie Nash masuk

Jackie Nash dalam ‘Firebird’. Foto oleh Charlie McCullers.

Prestasi Burung Bomba ditemani oleh orkestra langsung, yang dikendalikan oleh Beatrice Jona Affron, yang memeriahkan persembahan para penari. Ada saat yang sangat baik ketika tukang sihir jahat, yang menari dengan cemerlang oleh Jared Tan, masuk ke aksen mendadak dalam skor dan penonton (termasuk saya) melompat ke tempat duduk kami.

The Firebird, yang ditari oleh ahli syarikat Jackie Nash, adalah pemain balet wanita yang atletik dan tidak seragam. Nash mengendalikan bahagian itu dengan baik dan menunjukkan kemampuan teknikalnya yang luar biasa dan kualiti prestasi yang menarik. Segitiga cinta antara Firebird, putera (Christian Clark) dan puteri (Alessa Rogers) memikat emosi dari tiga penari utama. Burung Bomba , yang dibintangi oleh hampir keseluruhan syarikat, termasuk beberapa perantis, dilakonkan dan menari dengan agak baik dan meninggalkan saya rasa harapan untuk masa depan syarikat itu.

Oleh Allison Gupton dari Tarian Memaklumkan.

Berkongsi ini:

Alessa Rogers , Allegro Brilliante , Balet Atlanta , Beatrice Jona Affron , Christian Clark , tinjauan tarian , Burung Bomba , George Balanchine , Allegro Brilliante George Balanchine , Jackie bengang , Jacob semak , Jared tan , Jiri Kylian , Petit Mort Jiří Kylián , Teater Nederlands Dans , Sedikit mati , Ulasan , Yuri Possokhov , Firebird Yuri Possokhov , Yuri Zhukov

disyorkan untuk anda

Disyorkan