RIOULT Dance NYC

The Joyce, NYC
7 Jun 2013

Oleh Katherine Moore.

Jumaat lalu, 7 Jun, RIOULT mempersembahkan satu malam penuh empat karya di The Joyce Theatre, tiga daripadanya berkisar mengenai mitologi Yunani dan menampilkan solois wanita. Secara keseluruhan, pergerakan dan estetika sepertinya merupakan penghormatan kepada Martha Graham, yang sangat sesuai mengingat Pascal Rioult menari untuk syarikat Graham sebagai penari utama selama bertahun-tahun.



Bahagian pertama pada senarai itu Iphigenia , naratif yang cukup harfiah mengenai legenda Yunani mengenai transformasi Iphigenia dari gadis menjadi pahlawan ketika ayahnya berusaha mengorbankan nyawanya untuk menenangkan seorang dewi yang marah. Jalan cerita disokong oleh pencerita, Jacqueline Chambord, yang membimbing penonton melalui kisah dengan suara yang dramatik dan muram. Tariannya indah dan harfiah, dengan para penari sering melakonkan pemandangan seperti patung-patung. Pergerakan stamping, kontraksi inti, dan jurang jantina yang jelas antara lelaki dan wanita sekali lagi mengundang pengaruh Martha Graham terhadap karya Rioult.

RIOULT, Bolero

Para penari RIOULT mempersembahkan 'Bolero'. Foto oleh Basil Childers.

Bahagian berikut, Awal ke Malam , adalah perjalanan wanita yang samar-samar namun dinamis melalui tiga keadaan yang berbeza dalam mimpi dan khayalan. Suasana gelap, dengan sosok lelaki muncul dan berpusing-pusing di sekitar solo solo Penelope Gonzalez ketika dia berubah dari satu keadaan ke keadaan yang lain. Perubahan set itu jelas dan dramatik, dengan tiang naik ke kasau. Demikian pula, drama emosi itu tinggi, hampir setinggi rangkaian pengangkatan pasangan di mana Gonzalez hampir tidak menyentuh tanah selama beberapa minit.

Watak Helen of Troy, ditari oleh Charis Haines di Di Pantai Jauh , membawa gerakan sensual dan sensual ke program koreografi yang sangat kaku dan patung. Sesungguhnya, Haines tampil dengan santai yang menghembuskan nafas segar ke drama lain dari persembahan yang lain. Menariknya, dalam catatan program, Rioult menyebut bahawa dalam drama Helen , oleh Eurpides, Helen sebenarnya tidak pergi ke Troy, tetapi fatamorgana itu, yang diciptakan oleh para dewa dan diculik oleh Paris ke Troy, yang menyebabkan perang. Sebagai karya penebusan, karya ini menerokai watak Helen melalui karya solo yang diselingi duet antara dirinya dan Trojan War Heroes yang jatuh.

Setelah melihat watak-watak wanita yang jelas dan menonjol dari tiga karya pertama, beralih ke persatuan antara syarikat penuh di Bolero adalah perubahan yang dialu-alukan. Latar belakang yang terang yang mengingatkan pada lukisan Futurisme Itali yang memberi pemandangan pergerakan yang tajam dan bertenaga para pemain dalam unit perak. Berbeza dengan idea ketenteraan ini adalah pelbagai solo dan duet keseimbangan yang perlahan dan berterusan, yang sering kali memasuki gerakan sensual, yang nampaknya memberontak. Sama seperti komposer Ravel yang bekerja dengan mengulangi sangat sedikit frasa muzik untuk membuat ini dikoreografkan menjadi karya muzik, Rioult berusaha melakukan hal yang sama dengan gerakannya, menyampaikan idea yang sama berulang-ulang untuk bertepatan dengan pengumpulan dramatik muzik. Pada akhirnya, muzik itu membawa para pelakon dan penonton berdiri di dalam crescendo yang penuh semangat.

Foto (atas): RIOULT hadiah Awal ke Malam. Penari Penelope Gonzalez. Foto oleh Basil Childers

Berkongsi ini:

Bolero , Charis Haines , menari New York , Iphigenia , Jacqueline Chambord , Teater Joyce , Martha graham , Di Pantai Jauh , Pascal Rioult , Penelope Gonzalez , Awal ke Malam , Ravel , RIOULT Dance NYC , The Joyce

disyorkan untuk anda

Disyorkan