• Utama
  • Ulasan
  • Menggerakkan kekuatan dalaman dan luaran dalam Fortitude Cares: Pameran faedah untuk Penari Terhadap Kanser

Menggerakkan kekuatan dalaman dan luaran dalam Fortitude Cares: Pameran faedah untuk Penari Terhadap Kanser

Projek Tarian Fortitude. Projek Tarian Fortitude.

Ripley-Grier Studios, New York, NY.
9 November 2019.

Bolehkah tarian membuat perbezaan yang bermakna? Bettina Mahoney, pengarah artistik Fortitude Dance Project , pasti menganggapnya boleh - dan tegas bertindak berdasarkan kepercayaan itu. Di tengah semua masalah yang berterusan di dunia sekarang ini, kadar kejadian barah terus meningkat. Penari Terhadap Kanser adalah organisasi bukan keuntungan yang menyokong seniman tarian yang mengalami barah. Pameran Gala Fortitude Dance Project, di ruang studio besar di Ripley-Grier Studios, menyumbang semua hasil kepada organisasi. Program ini menampilkan beberapa karya bertenaga tinggi, yang mengesankan secara teknikal yang menegaskan kekuatan dalaman dan kekuatan dalam komuniti.

Memulai malam adalah 'This is Me', dikoreografi oleh Jessica Ice. Ini adalah karya pelbagai gaya dan pemeran berbakat besar. Penari masuk dan kemudian berhenti, beralih ke pose baru yang pernah ada sebanyak lapan kali, ketika penari di panggung tengah terus bergerak. Setelah berpaling untuk melihatnya, pergerakan kumpulan penuh dengan tenaga tinggi dimulakan. Dengan pergeseran ini, saya memikirkan kekuatan di peringkat individu dan komuniti. Kadang-kadang, kumpulan ketukan yang lebih kecil menjadi pentas tengah sementara kumpulan yang lain terus bergerak. Terlepas dari keran, gerakan itu dalam ungkapan jazz yang bersih dengan sentuhan kontemporari. Secara visual dan bertenaga, semuanya sangat menarik.



Karya ketiga, 'Throwback', dikoreografi dan ditari oleh Max Ginsburg. Ini adalah solo hip hop yang tidak dapat dilupakan dari musikalitas dan arahan teknikal yang menarik. Ada perpaduan aksen dan aliran, dalam permainan dengan irama musik, itu cukup menyenangkan. Juga dapat diperhatikan adalah bagaimana kualiti pergerakan dan idiom pergerakan berubah pada titik yang berbeza untuk memperlihatkan pelbagai bahagian gaya tarian hiphop. Sebagai contoh, Ginsburg melakukan gerakan breakdancing yang mengagumkan dan kemudian beralih ke gaya hip hop yang lebih lembut dan liris. Dia tetap berkesan dalam muzikalnya sepanjang masa. Kehadiran pentasnya yang yakin dan kuat mengatakan bahawa dia senang dengan siapa dia, dan tidak terlalu memikirkan apa yang orang lain fikirkan tentang orang itu.

Mengikuti solo itu adalah 'I Will't', koreografer oleh Ryan Pauze. Pembukaan yang khas dan jelas secara estetik menarik saya penari masuk dalam barisan di belakang panggung dan kemudian berjalan ke belakang. Bersama-sama, mereka berpaling menghadap penonton dan bergerak ke formasi, baik gerakan dan formasi mereka yang terus menerus dengan jelas dan spesifik. Mereka keluar dari formasi untuk melakukan gerakan menarik dan bermitra, seperti seorang penari berguling di belakang yang lain sebelum mereka semua berpindah ke formasi lain.

Saya juga melihat seorang penari sepertinya memerlukan sokongan daripada yang lain, dan mereka dapat menawarkannya dengan mengambil sedikit berat badannya. Pendekatan koreografi sederhana untuk pembahasan berat ini banyak dibahas di sini. Penamatnya juga hebat, para penari menghadap ke arah yang berbeza dan menatap ke arah mereka sendiri. Saya memikirkannya sebagai kontras yang kuat dengan pemberian dan penerimaan sokongan, dan bertanya-tanya apakah ia boleh digunakan dengan berkesan di awal karya juga.

Akan datang 11ikadalam program tersebut adalah trio yang juga dikoreografkan oleh Pauze, 'Stillness'. Ia mengingatkan gerakan ke teks untuk berbicara kepada kesepian dan perjuangan kesihatan mental yang lain - dan satu bergerak melampaui mereka. Para penari dengan mahir bergerak kadang-kadang bersama, kadang-kadang dalam ketegangan, irama kata yang diucapkan. Lompatan yang kuat berbeza dengan jarak yang mendalam untuk menawarkan penerokaan pelbagai peringkat di ruang angkasa. Siku dan tangan menunjukkan gerak isyarat yang jelas. Dalam pandangan yang lebih luas, pergerakan dengan bijak mengimbangi dua penari ke satu untuk membingkai visual dan bertenaga. Untuk menamatkan, para penari membentuk garis dan menatap dengan kuat, dalam diam, kepada penonton - seperti skor yang disebut 'jadi gerakkan saya.' Keheningan ini sangat kuat. Seperti karya Pauze yang terdahulu, saya tertanya-tanya adakah penggunaannya lebih awal dalam karya akan menambahkan intrik yang bertenaga dan estetik. Namun mungkin pendekatan yang dia gunakan juga menjadikan pengakhirannya begitu berkesan.

Akan datang 13ikaadalah Alexa Luke's 'Have Become', sebuah kuartet yang mengagumkan dan mengagumkan. Menghadap ke belakang dan bermula di dinding belakang, para penari bergerak mendekati penonton dengan berjalan sambil kaki mereka melingkar ke belakang (ronds de jambe à terre). Mereka kemudian berpaling menghadap penonton dalam garis pepenjuru yang bersih. Secara visual dan bertenaga, pergeseran ini memuaskan dan menarik perhatian. Kerja itu menarik perhatian saya dan terus menggembirakan saya dari sana. Variasi dalam kelajuan pergerakan, termasuk jeda, menjadikan setiap kelajuan yang berbeza bermakna bagi saya sebaliknya.

Struktur potongan juga mempunyai kelainan, termasuk bahagian yang berbeza (kualiti pergerakan, jumlah penari bergerak, tempat di ruang angkasa), tetapi tidak bergerak dari bahagian ke bahagian terlalu cepat untuk saya terlibat - bahkan diserap - masing-masing. Seperti sebelumnya, hubungan para penari antara satu sama lain memberi sokongan dan sokongan. Memberi dan menerima sokongan ini nampaknya merupakan individu yang berbeza dalam komuniti, semuanya mempunyai kekuatan dan kelemahan yang berbeza. Luke membingkai dan menyampaikan semua ini dengan cukup baik. Saya tidak sabar untuk melihat ke mana dia pergi dan apa yang akan dibuatnya seterusnya.

Mengikuti kuartet itu adalah duet yang terkenal, 'Time to Go', koreografer oleh Angie Conte dan Xenia Mansour. Jordan Anderson dan Mansour menari itu. Terdapat rasa memikat dan melipat dalam pergerakan itu. Dalam tema pergerakan ini muncul detik-detik lucu dalam hubungan antara dua watak. Tetapi motif tangan ke depan dan belakang tepat di atas pinggul bercakap untuk menyesuaikan diri dengan kekuatan dan intipati yang paling benar. Seperti karya yang mendahuluinya, beberapa gerakan agak lambat, menyegarkan dalam program dengan sejumlah gerakan cepat yang mengagumkan. Pada masa yang sama, ada aksen yang ketara dalam pergerakan di kemudian hari - bagi saya, lebih menyerlah kerana pergerakan perlahan sebelumnya. Nada suara dan suara burung kicauan membawa fikiran saya ke alam semula jadi. Saya mendapati diri saya menenangkan fikiran.

Mengakhiri program ini adalah 'Unit' Taylor Wickham, kumpulan kerja besar dengan estetika yang sangat disengajakan dan khusus. Penari memakai bulu mata berwarna hitam dan besar di bawah sebelah mata, merujuk kepada drama remaja, Euforia . Kord piano yang berulang dalam skor memperkuat suasana yang menyeramkan dan agak menyeramkan. Pergerakannya kuat, komited, dan berkhayal. Lompatan terbang tinggi, aksen memukul dengan kuat dan pantas, dan beberapa putaran berputar dengan cepat. Formasi menjadikan semuanya jelas, walaupun dengan begitu banyak penari dalam kumpulan. Penamatnya mempunyai seorang penari yang bertentangan dengan aliran kumpulan, semuanya jatuh namun dia berdiri tegak sebelum muzik berhenti.

Perkembangan ini mengembalikan tema individu dan kolektif. Seperti kebanyakan karya dalam program ini, karya menunjukkan bahawa kedua-duanya mempunyai kekuatan yang tersendiri. Tema ini (disengajakan atau tidak disengajakan) terasa sesuai untuk tarian malam yang didedikasikan untuk mengumpulkan dana dan kesedaran untuk Penari Menentang Kanser. Pertarungan semacam itu untuk kehidupan seseorang memerlukan kekuatan dalaman dan komuniti yang menyokong.

Oleh Kathryn Boland dari Tarian Memaklumkan.

lihatlah saya sekarang koreografi

Berkongsi ini:

Alexa Luke , Angie Conte , Bettina Mahoney , tinjauan tarian , Penari Terhadap Kanser , Projek Tarian Fortitude , Jessica Ice , Jordan Anderson , Max Ginsburg , mengkaji semula , Ulasan , Ripley-Grier Studios , Ryan Pauze , Taylor Wickham , Xenia Mansour

disyorkan untuk anda

Disyorkan