• Utama
  • Artikel Ciri
  • 5 sebab mengapa ‘The Nutcracker and the Four Realms’ segar - dan anda mesti melihatnya!

5 sebab mengapa ‘The Nutcracker and the Four Realms’ segar - dan anda mesti melihatnya!

Nutcracker dan Empat Alam

Nutcracker - ini membuat kebanyakan orang memikirkan salji turun sebagai balerina di seluruh panggung, Polichinelles berlari keluar dari bawah rok raksasa Mother Ginger, Cavalier dan Sugar Plum Fairy yang megahtiada dua. Penari mungkin juga memikirkan latihan panjang, kegelisahan persembahan, badan letih dan gabungan banyak emosi. Banyak versi moden dari Nutcracker - dari Jennifer Weber Nutcracker Hip Hop kepada Mark Morris Kacang Keras keTarian CONNetic Nutcracker Suite & Pedas - gabungkan klasik dengan pergerakan, tetapan dan elemen reka bentuk baru. Namun, persembahan tidak begitu unik seperti musim ini Nutcracker dan Empat Alam filem. Mari kita lihat cara-cara di mana ia benar-benar unik, dan mengapa anda mesti memeriksanya!

Nutcracker dan Empat Alam

Sumber gambar: Forbes.com

# 1. Watak yang dikembangkan sepenuhnya dan plot baru, membawa kehidupan baru yang menarik ke kisah yang sangat biasa.



Sejak awal filem, jelas bahawa watak-wataknya akan lebih dinamik dan pelbagai aspek daripada yang biasanya kita alami dalam versi tradisional Nutcracker . Clara (Mackenzie Foy), kakaknya Louise (Ellie Bamber) dan saudaranya Fritz (Tom Sweet), dan ayah mereka (Matthew Macfayden) berkuda bersama-sama dengan kereta ke bola di tempat kejadian sangat awal. Kami mengetahui bahawa kakak Clara patuh, Fritz tidak begitu banyak, dan Clara sangat berdikari. Tidak lama kemudian menjadi jelas bahawa ibu Clara telah meninggal dunia. Fakta ini tergantung sebagai awan yang kuat atas interaksi keluarga, dan juga berperanan dalam mendorong plot itu ke hadapan. Melalui plot ini, kita melihat Clara sebagai seorang yang cerdik dan kuat yang nampaknya - sebagai seorang wanita muda - menjelang masanya (kisah yang diceritakan pada zaman Victoria).

# 2. Sinematografi yang dilaksanakan dengan baik membawa perspektif asli yang menarik untuk menari.

Pada bola itu, yang dilalui keluarga, tembakan overhead yang indah memberikan pemandangan luas lantai tarian ballroom. Namun, ada pemotongan, seperti yang dilihat dalam impresionisme - seperti bagaimana Degas memotong bahagian-bahagian tertentu di tempat kejadian. Rasanya lebih seperti bagaimana seseorang benar-benar melihat pemandangan seperti itu dengan dua mata mereka sendiri, dan bukannya subjek utama entah bagaimana berpusat dengan sempurna di tengah-tengah visual.

Wanita-wanita itu, bersendi sempurna dan dengan sarung tangan putih yang anggun, dengan anggun membungkuk sebagai pasangan lelaki mereka, dengan pakaian yang bersambung dengan manset, bersandar ke arah mereka. Pasangan ini membuat garis-garis yang digilap seperti penari masing-masing. Mereka kemudian beralih ke lingkaran bersih, kereta para penari yang bermartabat mencerminkan lengkungan bulatan. Sinematografi beralih untuk menangkap bahagian-bahagian yang berlainan dari garis-garis dan lingkaran ini, sama seperti yang dilihat seseorang ketika mata mereka mengimbas ruangan dari rasa ingin tahu semula jadi tentang mereka yang hadir. Dalam beberapa tangkapan, kamera bergerak lebih dekat.

Adegan kemudian meletakkan balet teater di atas panggung, dan juga menggunakan gambar panorama dan jarak dekat untuk menawarkan pemandangan tarian naturalistik - tetapi juga bergaya sinematik - tarian. Di dalam balet, kualiti menari Bunga dan Salji yang paling terkenal adalah serentak ketika berada dalam barisan dan lengkungan - mengingatkan berenang segerak. Kesan teater menjadi permainan pintar pada pembalut pentas kuno - seperti latar belakang yang rata berturut-turut dengan tali, dan kepingan berbentuk gelombang rata bergerak dalam garis bergantian untuk menghasilkan kesan gelombang. Sudut kamera sekali lagi membingkai gambar ini dengan cara seperti bagaimana kita melihatnya dalam kehidupan sebenar, tetapi juga dengan karya seni yang menarik yang dapat memusatkan perhatian penonton.

# 3. Pelbagai perbendaharaan kata tarian berkumpul untuk mempersembahkan kepelbagaian pergerakan yang menarik.

Adegan ballroom adalah tarian formal pertama yang kita lihat dalam filem ini. Pergerakannya tenang, menyenangkan secara visual dan penuh kemudahan. Balet Four Realms hadir sebagai bahagian dari tarian formal yang terkenal, dengan klasikisme murni tetapi juga sentuhan inventifnya sendiri. Kredit kemudian datang dengan indahtiada dua. Kedua penari bergerak masuk dan keluar dari lampu sorot merah dan hijau, warna-warna ini menggarisbawahi musim ini. Kesan warna menari penari kostum putih, digabungkan dengan sudut kamera yang menarik, sangat mengagumkan.

Kemudian datang seorang penari hip hop - boleh dikatakan tidak dijangka di Nutcracker . Dia mengalihkan berat badan dan titik gantian dan lentur dari kaki ke kaki. Sikunya memulakan ular melalui lengan ke bahunya. Pergerakan dalam cahaya merah ini terasa sama seperti penari yang menari atiada dua. The penjelasan dekat bentuk tarian kontemporari dan klasik juga cukup menarik.

# 4. Misty Copeland menghiasi beberapa adegan dengan kehadiran tariannya yang hebat, mencerminkan pelakon berbilang kaum yang terpuji.

Ya, yang Misty Copeland membuat penampilan, dan menawarkan karya seni yang unik. Dia memakai semua warna putih (bahkan rambut palsu putih), yang, dengan kulitnya yang berwarna mocha halus, berubah secara visual. Selain dia, ada Morgan Freeman sebagai Drosselmeyer. Dengan rasa misteri Freeman, tetapi juga kehangatan, pemeran ini terasa sempurna. Jayden Fowora-Knight, juga Afrika Amerika, memainkan Nutcracker. Dia menjelaskan kepada Clara bahawa dia satu-satunya Nutcracker di dunia, dan menjadi sosok pelindung untuknya. Namun bagaimana mereka bertemu, dan hubungan mereka sepanjang cerita, terasa berbeza daripada kebanyakan Nutcracker versi. Dalam semua perkara di atas, dengan cara yang menarik untuk kisah yang diceritakan pada era Victoria, perlumbaan nampaknya tidak relevan. Watak-watak ini adalah siapa sebenarnya, dengan cara yang sangat menyegarkan.

# 5. Filem ini menyajikan dunia yang baru, membawa kita kembali ke fantasi kanak-kanak tanpa penjagaan dalam masa yang sibuk sepanjang tahun.

Tradisional Nutcracker renditions merujuk kepada Tanah Gula-gula dan, dalam beberapa cara, bahagian Salji sebagai 'dunia' mereka sendiri. Nutcracker dan Empat Alam membawa ini ke tahap yang baru. Dengan bimbingan tidak langsung (namun bertujuan) dari Drosselmeyer, Clara menemui tanah baru 'Four Realms', dengan istana dan 'Bupati' untuk setiap wilayah. Sugar Plum Fairy (Kiera Knightley), Bupati untuk Tanah Permen, menjelaskan bagaimana tanah ini menjadi - terima kasih kepada ibu Clara yang telah meninggal dunia.

Terdapat keseluruhan latar belakang dan kehidupan di bumi 'Four Realms' ini. Semuanya serupa dengan dunia yang kita bayangkan sebagai kanak-kanak kecil, ketika tidak bersalah dan kurangnya pemahaman orang dewasa yang realistik memungkinkan imaginasi kita membawa kita ke mana sahaja. Semasa musim percutian, waktu yang sangat menegangkan bagi kebanyakan orang dalam budaya moden, ini melarikan diri ke dunia baru yang penuh khayalan dapat menjadi jeda yang benar-benar meremajakan selama dua jam di sebuah panggung wayang yang kita perlukan untuk mengembalikan semuanya dengan tenaga baru, senyuman dan cinta yang lebih besar di hati kita.

Oleh Kathryn Boland dari Tarian Memaklumkan.

Berkongsi ini:

Tarian CONNetic , filem tarian , filem tarian , Ellie Bamber , Tajuk Utama Halaman Utama , Jayden Fowora-Knight , Jennifer Weber , Kiera Knightley , Fack Mackenzie , Mark Morris , Matthew Macfayden , Misty Copeland , Morgan Freeman , Kacang Keras , Nutcracker Hip Hop , Nutcracker , Nutcracker dan Empat Alam , Tom Sweet

disyorkan untuk anda

Disyorkan