15 Penari Hitam yang Menukar Tarian Amerika

Untuk Bulan Sejarah Hitam, Dance Informa mencerminkan penari-penari hitam yang telah memberi kesan yang signifikan terhadap bentuk seni. Dalam artikel ini, kita melihat penari yang sudah meninggal dunia, tetapi meninggalkan warisan hidup.

Oleh Chelsea Thomas dari Tarian Informa .

Februari diiktiraf sebagai Bulan Sejarah Hitam di Amerika Syarikat. Sejak dua puluh tahun negara itu pada tahun 1976, Bulan Sejarah Hitam telah menjadi sebutan rasmi untuk menghormati dan mengingati kesan penting dan tak terukur yang dimiliki oleh orang Afrika Amerika terhadap negara ini. Presiden Gerald Ford mengatakan bahawa perayaan tahunan itu adalah untuk 'menghormati pencapaian orang kulit hitam Amerika yang terlalu sering diabaikan.'



Di sini, Dance Informa mencerminkan para penari kulit hitam yang memberi kesan yang besar terhadap adegan tarian Amerika, serta syarikat-syarikat utama yang mempelopori dunia baru di mana penari hitam dapat dilihat sebagai seniman yang sama.

Tuan Juba (1825-1852)

Kemungkinan banyak penari tidak pernah mendengar tentang Master Juba kerana kenyataan bahawa sumbangan tariannya yang sedih sangat berkaitan dengan persembahan yang mengulangi stereotaip perkauman. Dia tampil dalam pertunjukan minstrel, sebuah hiburan Amerika pada abad ke-19 yang terdiri dari komik dan tarian hitam.

Namun, apa yang dilihat oleh kebanyakan orang dengan skeptis - seorang lelaki bebas hitam yang tampil di minstrel menunjukkan bahawa orang kulit hitam yang berkepala sebagai orang yang kurang bijak, malas dan terlalu gembira - sangat beruntung - sebenarnya merupakan pencapaian bagi orang kulit hitam pada zamannya. Pada era antebellum ketika orang kulit hitam tidak diizinkan untuk tampil dengan kulit putih, Master Juba adalah orang pertama yang mendapat penerimaan dan ketenaran sebagai penghibur. Dalam kariernya, dia tampil dengan empat syarikat minstrel awal yang terkenal dan kemudian menjadi penari kulit hitam ekspatriat pertama, berpindah ke Eropah dan tidak pernah kembali ke Amerika Syarikat - satu pencapaian besar.

Ketuk penari Bill Bojangles Robinson

Bill Bojangles Robinson. Foto oleh James Kriegsmann.

Namun mungkin yang paling ketara, Master Juba (yang secara sah bernama William Henry Lane) adalah penari pertama yang dikenali untuk menggabungkan gerak kaki cepat dengan irama tradisional Afrika, yang membawa kepada penciptaan tarian tap dan bahkan unsur tarian tiri.

Bill 'Bojangles' Robinson (1878-1949)

Walaupun ramai yang mungkin baru mengenal Master Juba, saya cukup pasti yang pernah mendengar mengenai Bill “Bojangles” Robinson. Dikenali sebagai bapa tarian tap, Robinson paling terkenal dengan penampilannya dalam filem-filem yang sangat popular yang dibintangi oleh pelakon kanak-kanak Shirley Temple. Dalam kariernya, Robinson tampil dalam 14 filem dan enam pertunjukan Broadway, kadang-kadang berperanan menonjol - kemenangan besar bagi pelakon kulit hitam pada zamannya.

Di samping itu, Robinson adalah pemain solo hitam pertama yang membintangi litar vaudeville putih, di mana dia menjadi tajuk utama selama empat dekad.

Robinson terkenal dengan gerakan lembut dan disengajakan yang digabungkan dengan musikalitas yang keras.

Asadata Dafora (1890-1965)

Asadata Dafora adalah pelopor tarian dalam membawa budaya Afrika Barat yang asli kepada penonton di Amerika Syarikat. Bentuk tarian yang hampir tidak pernah terdengar pada waktu itu, tarian Afrika membuka pintu kepada kajian baru mengenai tarian budaya dan persembahan.

Berasal dari Sierra Leone, Dafora pertama kali datang ke negara bagian pada tahun 1929. Tidak lama kemudian dia membentuk Shogola Oloba, kumpulan tarian dan penyanyi, untuk menyajikan drama berdasarkan gerakan berdasarkan mitos dan kisah Afrika Barat. Dafora adalah seniman pertama yang terkenal yang berusaha untuk mempersembahkan bentuk-bentuk Afrika yang asli di luar kawasan suku. Dia mempengaruhi artis seperti Pearl Primus yang kemudian memasukkan unsur Afrika ke dalam koreografi.

Penari Ketuk Amerika John Bubbles

John Bubbles, 2002 Inductee ke Dewan Tapak Tarian Antarabangsa Tap Dance Foundation Amerika. Foto ihsan ATDF.

John W. Bubbles (1902-1986)

Seperti Robinson, penyanyi dan penari John W. Bubbles membuat kemajuan penting dalam perkembangan dan pengkomersialan paip. Memulakan kariernya pada usia 10 tahun, Bubbles bergabung dengan penari berusia enam tahun 'Buck' Washington untuk membuat aksi komedi nyanyian-menari. Dengan Buck, Bubbles menjadi sangat popular. Kedua-duanya melakukan aksi di Ziegfeld Follies tahun 1931 dan menjadi artis hitam pertama yang membuat persembahan di Radio City Music Hall yang terkenal di New York.

Bubbles, yang mungkin paling terkenal kerana tampil sebagai Sportin ’Life dalam produksi George Gershwin tahun 1935 Porgy dan Bess , kemudian meneruskan persembahan di Hlemers Club yang terkenal di Harlem, yang membawa pertunjukan Broadway, yang membawa peluang di Hollywood.

Bubbles dikatakan sebagai penari pertama yang menggabungkan tarian jazz dengan ketukan, yang merupakan pelopor bagi banyak syarikat tap jazz yang ada sekarang. Dia mencipta irama-irama dan pada gilirannya, mengubah loghat, frasa dan waktu.

Josephine Baker (1906-1975)

Salah satu wanita kulit hitam pertama yang meninggalkan jejaknya di dunia tarian, warisan Josephine Baker identik dengan sensualitas, keberanian dan semangat yang tidak terkawal. Dilahirkan di St. Louis, Missouri, Baker dibesarkan dengan sedikit dan dengan cepat mengembangkan semangat berdikari, belajar untuk menyediakan dirinya dan membuat jalan sendiri. Tingkah laku yang bebas dan berani ini menyebabkannya tampil di seluruh negara bersama The Jones Family Band dan The Dixie Steppers pada tahun 1919. Pada saat dia pergi ke panggung Paris pada tahun 1920-an, dia yakin dengan kebolehannya dan tampil dengan komik, namun daya tarikan sensual yang menggegarkan Eropah.

syarikat tarian

Terkenal dengan pakaian yang hampir tidak ada dan pergerakan moden, Baker terus membuat persembahan dan koreograf selama 50 tahun di Eropah. Walaupun perkauman di Amerika sering menghalangnya untuk mendapatkan reputasi yang sama di rumahnya seperti yang dilakukannya di luar negara, Baker berjuang untuk memisahkan diri melalui organisasi seperti Persatuan Nasional untuk Kemajuan Orang Berwarna (NAACP). Organisasi ini sebenarnya menamakan 20 Mei 'Josephine Baker Day' untuk menghormati usahanya.

Penari Josephine Baker

Josephine Baker. Gambar milik Josephine Baker Estate.

Sepanjang hayatnya, dikatakan dia menerima kira-kira 1.500 cadangan perkahwinan dan hadiah yang tidak terhitung jumlahnya dari peminat, termasuk kereta mewah. Pada hari pengebumiannya, lebih dari 20,000 orang mengerumuni jalan-jalan di Paris untuk menyaksikan perarakan dalam perjalanan ke gereja. Baker adalah wanita Amerika pertama yang dikebumikan di Perancis dengan penghormatan tentera.

Katherine Dunham (1909-2006)

Sebilangan sejarawan tarian telah menamakan Katherine Dunham sebagai wanita tarian Afrika Amerika yang paling penting. Dunham adalah salah satu perintis tarian moden yang pertama, menggabungkan gerakan tarian budaya dan landasan dengan elemen balet.

Dunham, yang dilahirkan di Illinois, memulakan pengajian tariannya secara formal di Chicago di mana dia berlatih dengan perintis balet moden dan kontemporari sambil belajar antropologi secara serentak. Pada tahun 1930-an, dia menyelesaikan penyelidikan selama 10 bulan ke atas budaya tarian di Caribbean. Dia membawa apa yang dipelajarinya kembali ke Amerika, mengembangkan estetika revolusioner baru yang menggabungkan irama tarian budaya dengan komponen balet tertentu.

Selama dua dekad, dari tahun 1940-an hingga 1960-an, syarikat tarian Dunham menjelajah dunia - dari Amerika Syarikat ke Eropah hingga Amerika Latin ke Asia dan Australia. Dia juga mendirikan sekolah untuk mengajar tekniknya di New York.

Honi Coles (1911-1992) dan Charles 'Cholly' Atkins (1913-2003)

Pelakon Honi Coles dan Charles 'Cholly' Atkins digandingkan bersama kerana sumbangan mereka untuk menari sebagai rakan tarian tap lama. Setelah berkhidmat dalam Perang Dunia II, Cholly, yang sudah memiliki pengalaman penting sebagai penari tap, membentuk perkongsiannya yang paling terkenal namun dengan penari ketukan irama berkelajuan tinggi dan mandiri, Charles 'Honi' Coles.

Berkerjasama, duo ini maju dan mempromosikan seni menari irama. Mereka melakukan tur dengan kumpulan besar Duke Ellington, Count Basie dan Cab Calloway, serta membuat film pendek untuk televisyen. Pasangan ini terkenal dengan rutin kasut lembut mereka yang perlahan Mengambil Kesempatan Cinta . Pada tahun 1965, mereka bahkan ditayangkan dalam program CBS-TV Camera Three.

Penari ketuk Amerika

The Nicholas Brothers, mengikuti Hall of Fame Tap Tap Tarian Antarabangsa American Tap Dance Foundation. Foto ihsan ATDF.

Dari ketenaran ini, Cholly akhirnya menjadi koreografer kakitangan untuk Motown Records dari 1965-1971. Dia mencipta genre tarian baru, koreografi vokal, yang akhirnya membuatnya mendapat pengiktirafan dari National Endowment for the Arts pada tahun 1993. Sebaliknya, Coles menjadikannya besar di Broadway, memenangi anugerah Tony pada tahun 1983 kerana peranannya dalam Saya dan Satu-satunya dan kemudian, Pingat Seni Nasional atas sumbangannya dalam menari.

Fayard Nicholas (1914-2006) dan Harold Nicholas (1921-2000)

Lebih dikenali sebagai 'The Nicholas Brothers,' Fayard dan Harold Nicholas mempunyai karier yang unik sebagai penari tap dan 'flash'. Mereka mendapat pertunjukan besar pertama di Cotton Club pada tahun 1932, dengan Fayard pada usia 18 dan Harold pada usia 11 tahun. Setelah tampil dengan kumpulan besar, mereka menjadi sangat berjaya di Hollywood.

The Nicholas Brothers menyiarkan layar dalam filem seperti Anak Berjuta-juta (1934), Turun Cara Argentina (1940), Cuaca ribut (1943), dan Wanita St. Louis (1946). Mereka juga membuat persembahan di Ziegfeld Follies tahun 1936 dan Babes dalam Senjata.

Sebelum mereka bersara, Fayard menyumbang koreografi untuk produksi tahun 1989 Hitam dan biru dan Harold tampil sebagai sebahagian daripada tahun 1982 Wanita Canggih lawatan kebangsaan dan di Anak Tarian Ketuk di Broadway pada tahun 1986.

Saudara-saudara itu telah menerima Kennedy Center Honours dan mempunyai dokumentari The Nicholas Brothers: Kami Menari dan Menyanyi dibuat untuk penghormatan mereka.

Ballerina hitam Janet Collins

Biografi mengenai kehidupan Janet Collins diterbitkan beberapa tahun yang lalu oleh sejarawan tarian Yael Tamar Lewin. Gambar ihsan dari Perpustakaan Awam New York.

Janet Collins (1917-2003)

Janet Collins, yang meninggal dunia beberapa tahun yang lalu di Fort Worth, Texas, adalah pendahulu bagi penari balet wanita kulit hitam. Dia adalah salah satu dari sedikit wanita kulit hitam yang menjadi terkenal dalam balet klasik Amerika pada tahun 1950-an, memberi inspirasi kepada generasi dan memberi harapan untuk masyarakat yang lebih setara.

Collins mula menari di Los Angeles dan akhirnya berpindah ke New York. Debut besarnya adalah koreografi sendiri pada tahun 1949 dalam program bersama di 92nd Street Y. Dia diterima dengan baik, dipuji kerana ketelitian teknikalnya yang tajam. Setelah membuat persembahan di Broadway dalam muzikal Cole Porter Keluar dari Dunia Ini , dia dipekerjakan sebagai penari utama di Metropolitan Opera House pada awal 1950-an.

Sepanjang kariernya, Collins juga menari bersama Katherine Dunham dan tampil bersama syarikat Dunham dalam muzikal filem 1943 Cuaca ribut .

Dia menari koreografi solo oleh Jack Cole dalam filem 1946 Keseronokan Brazil , dan bahkan mengadakan lawatan bersama Talley Beatty dalam aksi kelab malam.

Sebagai menghargai karya hebat Collins, sepupunya yang terkenal Carmen De Lavallade memulakan Janet Collins Fellowship.

Mutiara dahulu (1919-1994)

Sekiranya ada yang boleh bertanding dengan gelaran Dunham sebagai 'grande dame of African American dance', itu adalah penari, koreografer, pengarah dan aktivis Pearl Primus. Primus sama pentingnya, kerana dia diketahui telah memberikan penghargaan dan pemahaman yang mendalam tentang tarian tradisional Afrika.

Dengan bantuan hibah, Primus menghabiskan lebih dari setahun di Afrika pada tahun 1948, mengumpulkan bahan dan memperincikan tarian suku yang dengan cepat merosot. Dia kembali ke A.S. dan menubuhkan Pearl Primus School of Primal Dance. Melalui pengajaran dan pertunjukannya, dia tidak hanya membantu mempromosikan tarian Afrika sebagai bentuk seni yang layak untuk dipelajari dan dipertunjukan, tetapi juga untuk menyangkal mitos-mitos keganasan.

Penari hitam dan koreografer Pearl Primus

Mutiara Primus. Foto milik Arkib Barbara Morgan.

Sebagai tambahan kepada banyak pencapaian lain, dia menjadi pengarah Pusat Seni Pertunjukan Afrika di Liberia pada tahun 1961, organisasi pertama seumpamanya di benua Afrika.

Alvin Ailey (1931-1989) / Teater Tarian Amerika Alvin Ailey (1958-sekarang)

Alvin Ailey pertama kali diperkenalkan untuk menari di Los Angeles dengan persembahan Ballet Russe de Monte Carlo dan Katherine Dunham Dance Company. Dia memulakan latihan tarian formal dengan memperkenalkan kelas Lester Horton. Horton, pengasas salah satu syarikat tarian bersepadu antara kaum pertama di negara ini, menjadi mentor untuk Ailey ketika dia memulakan karier profesionalnya.

Selepas kematian Horton pada tahun 1953, Ailey menjadi Pengarah Teater Tarian Lester Horton dan mula membuat koreografi karya-karyanya sendiri.

Pada tahun 1958, dia mengasaskan Alvin Ailey American Dance Theatre, kini sebuah syarikat tarian bertaraf dunia dan terkenal di peringkat antarabangsa. Dia menubuhkan Pusat Tarian Amerika Alvin Ailey (sekarang Sekolah Ailey) pada tahun 1969 dan membentuk Ensemble Repertori Alvin Ailey (sekarang Ailey II) pada tahun 1974.

Selain sumbangan besarnya untuk memajukan tarian moden, Ailey adalah pelopor program yang mempromosikan seni dalam pendidikan, terutama yang menguntungkan masyarakat yang kurang terlayani.

Arthur Mitchell

Penari Teater Tarian Harlem Virginia Johnson dan Roman Brooks di 'Rhythmetron' Arthur Mitchell. Foto oleh Martha Swope, milik Dance Theatre of Harlem Archives.

Teater Tarian Harlem (1969-sekarang)

Ditubuhkan pada tahun 1969 sejurus selepas pembunuhan Martin Luther King, Jr., Dance Theatre of Harlem diarahkan oleh penari hitam pertama di New York City Ballet, bekas pengetua Arthur Mitchell. Dance Theatre of Harlem, yang dikenali sebagai syarikat klasik hitam tertua yang wujud secara berterusan, membenarkan dan mendorong lebih banyak penari balet hitam untuk menari secara profesional.

Pada asalnya, repertori berorientasi neoklasik dengan beberapa balet oleh George Balanchine. Pada tahun 1980-an, lebih banyak karya kontemporari dan klasik ditambahkan. Syarikat itu juga mempersembahkan pelbagai karya koreografer kulit hitam, termasuk Geoffrey Holder, Louis Johnson, Alvin Ailey, Alonzo King, Robert Garland, dan juga Mitchell sendiri.

Dengan banyak penari yang akan tampil dengan syarikat nasional yang lebih besar, Dance Theatre of Harlem telah berperanan menurunkan bar warna dalam balet. Sekolah syarikat, yang awalnya diarahkan Mitchell dengan Shook, telah menjadi kekuatan antarabangsa dan juga institusi utama Harlem.

* Harap maklum: Terdapat banyak penari dan syarikat kulit hitam lain yang terkenal dan bersejarah yang telah mempengaruhi tarian Amerika. Ini hanya senarai sebahagian.

Foto (atas): Alvin Ailey. Foto oleh David Moore.

__________________________________________________________________________________________

Sumber:
Gabungan Warisan Tarian. 'Khazanah Tarian Amerika yang Tidak Dapat Diganti.' www.danceheritage.org/treasures.html.
Yayasan Tap Amerika Tarian. 'Ketuk Hall of Fame Dance - Bill 'Bojangles' Robinson.' atdf.org/awards/bojangles.html
Laman Rasmi Josephine Baker. 'Biografi.' www.cmgww.com.
'Janet Collins, 86 Ballerina Adalah Artis Hitam Pertama di Met Opera.' Dunning, Jennifer. New York Times. 31 Mei 2003. www.nytimes.com.
Teater Tarian Amerika Alvin Ailey. 'Warisan Ailey.' www.alvinailey.org.
Teater Tarian Harlem. 'Siapa kita.' www.dancetheatreofharlem.org.

Berkongsi ini:

Pusat Seni Persembahan Afrika , Alvin Ailey , Teater Tarian Amerika Alvin Ailey , Asadata Dafora , Bill Robinson , Penari Hitam yang Mengubah Tarian Amerika , Bulan Sejarah Hitam , Bojangles , Buck Washington , Carmen de lavallade , Charles 'Cholly' Atkins , Kelab Cotton , Teater Tarian Harlem , Fayard Nicholas , Harold Nicholas , Honi Coles , Janet Collins , Fellowship Janet Collins , John W. Bubbles , Josephine Baker , Katherine Dunham , Tuan Juba , Keluar dari Dunia Ini , Mutiara dahulu , Sekolah Prima Tarian Mutiara , Mengambil Kesempatan Cinta , The Stepx Dixie , Kumpulan Keluarga Jones , The Nicholas Brothers , William Henry Lane , Follies Ziegfeld

disyorkan untuk anda

Disyorkan